MERANGKAI EFEK DI PEDAL BOARD (BAGIAN 3)

teknologi semakin berkembang…..

Pertanyaan yang sering terlontar dalam merangkai efek di pedal board adalah “mulai dari mana?” atau “mulai dari efek apa?”, sekedar berbagi pengalaman, bagi sebagian gitaris kita dapat memulai dari pedal drive/distorsi, setelah kita mendapatkan pedal drive/distorsi yang sesuai dengan karakter kita, baru kita bisa melanjutkan dengan pemilihan pedal delay atau modulasi.

20160108_010124

Sedangkan bagi bassist dapat memulai dengan memilih pedal preamp, drive atau envelope filter terlebih dahulu.

20160108_010119

bassdriverdi_image

setelah urusan drive, modulasi,filter dan delay kelar, mungkin sudah saatnya untuk menambahkan karakter sound anda, penambahan compressor dapat menambah sustain pada permainan lead gitar, penambahan booster dapat meng-crank volume saat lead, atau gain booster dapat memberikan warna tersendiri pada sound anda.

comp

sedangkan penggunaan efek tremolo, vibrato, phaser, flanger, pitch shifter sesuaikan dengan jenis musik atau lagu yang anda bawakan

20160108_010108

drive, modulasi, filter,delay, compressor…lalu apalagi?

mungkin pedal preamp + DI dapat menjadi penutup pedalboard anda, pedal preamp sangat membantu ketika di studio atau di panggung disediakan ampli yang asal bunyi atau tidak sesuai dengan karakter kita. sedangkan DI dapat menjaga kualitas signal yang dikirimkan langsung ke mixer/PA.

images

aplikasi pedal preamp pada rangkaian efek bass bisa di taruh terakhir atau di awal effect chain/ragkaian efek

ROCK PHASE

pedal preamp di awal effect chain

 

DIGITAL ANALOG 2015

preamp di akhir effect chain

 

20160108_010025

effect chain

di akhir tulisan ini, saya hanya berpesan, tidak ada pedal efek yang jelek, yang ada hanya karakternya tidak cocok dengan kita, oleh karenanya sesuaikan pedal yang akan kita pakai dengan karakter kita. Jaman sudah sedemikian canggih, untuk mengetahui karakter sebuah pedal efek, tidak perlu membelinya, cukup dilihat di dunia maya atau bahkan dengan mencobanya di toko musik. Dari semua pedal yang dibahas dari tulisan bagian 1 sampai 3 tidak perlu semua pedal ada dalam pedal board anda, sesuaikan dengan karakter dan jenis musik yang anda mainkan.

19 thoughts on “MERANGKAI EFEK DI PEDAL BOARD (BAGIAN 3)

  1. Pingback: MERANGKAI EFEK DI PEDAL BOARD (BAGIAN 2) | guitar buntung

  2. permisi mau numpang tanya..kalo kaya orange microteror di pake buat efek bisa ngerusak ga ya..jadi urutannya dari gitar-head microteror-head lain-cabinet…kalo di pake langsung volumenya kurang gede tapi pas saya coba di pake buat efek bisa gede..mohon pencerahannya suhu..trimakasih

    • pake dua head ya maksudnya.. mubazir bro

      coba pastiin impedansi cabinetnya cocok, pake 8 ohm atau 16 ohm

      terus kemaren dicoba pake efek apa bro??
      yang suaranya jadi kenceng ya kalo pake efek?

      kalo pake gitar langsung (tanpa efek) suaranya kecil, pake gitar apa bro? pickupnya apa? udah coba pake gitar lain dengan volume yang sama?

      • oh gitu..alat yg sy bawa gitar epipon sg.picup emg blackout…mini head orange microterror 20w…headcab di studio ibanez 100w.cab 412…kemarin sy latihan di studio lumayan besar ruangannya..maksudnya mini head saya pas di pasang langsung ke cabinet volumnya sampe mentok..tapi suaranya kurang gede..ketiban sama drum sama ampli yg sebelah..(memang sy baca2 testimoni orang kalo di pake buat main/latihan di ruangan besar suaranya kurang besar../head u rumahan) trus saya coba mini head saya di seting sebagai efek mas..suaranya besar(itu vol belum mentok) jadi urutannya.”gitar-microterror-head-cab..suaranya bisa besar…kalo “gitar-microterror-cab …vol uda mentok tapi suara kurang besar….saya ga make efek lagi mas….gimana tu mas..kira2 bisa ngerusak head nya apa engga mas…makasih mas infonya..

      • Kalo mau micro terror jadi efek.. mending outnya headphone micro terror masuk ke return ampli atau masuk input amplidi studio.. jadi preampnya pake micro terror, powernya pake ampli studio.. kalo out nya micro terror (yg ada di panel belakang ampli) masuk ke input ampli..bisa jebol tu ampli ke dua(ampli studio) karena keluarannya micro terror dah gede..20watt..

      • oh gitu..kalo gitu aman ya mas buat head 22 nya…makasi ya mas buat infonya…sama mau nanya kalo boss sd-1 superoverdrive bisa buat ngeboost ga mas..minta masukan efek boost yg kenceng tapi harga miring gitu mas..hee

      • Kalo pake sd-1 dia ada gain/od nya..jadi nanti nambah karakter distorsi amplinya..

        Atau kalo mau pake clean bosster.. jadi nambahin volume tapi gak ngerubah karakter distorsi amplinya..
        Kalo bisa coba aja dulu beberapa pedal od buat nge boost ampli.. pinjem aja dulu sama temen..entah ts-9 , sd-1 dll

  3. Halo masbro, mau tanya nih, saya ada :
    -Korg Tuner pb o1
    -MXR Bass Compressor
    -Boss Bass EQ GEB 7
    -Boss Chorus CEB 3
    -MXR Bass D. I + (ada distortion nya)
    -ZOOM B 3.
    Pertanyaannya adalah : Urutan yg tepat dr efek2 diatas gimana ya?, saya bingung posisi utk preamp dan Compressornya, lalu kalau saya mau pakai ZOOM B 3 hanya utk modulasi, gimana settingnya?, apakah khusus zoom b3 ke send return ampli?, trus efek stompbox analog masuk ke input?, atau bagaimanakah?.
    Thank you sebelumnya. GBU.

    • halo juga mas Bro
      Gw jawab berdasarkan pengalaman Gw yak
      1. gw juga punya zoom B3, selama ini beberapa kali gw combine dengan efek lain, dan akhirnya kesimpulan menurut apa yg gw rasa dan gw denger, zoom B3 paling enak stand alone, alias sendirian aja dipakai sebagai multiefek, palingan kalo mau ditambah ya pake exp pedal aja, dan kalo mau dipake sebagai modulasi/delay terus masuk ke send n return ampli, itu lebih bagus, memang sound yang keluar dari multiefek kalo istilahnya mah udah mateng, adi emang enak masuk ke power amp atau mixer..kalo ketemu preamp lah itu jadi over procesed, karena di multifek sudah ada preamp baik di simulator(patch efeknya) atau di outputnya.
      2. urutan stompboxnya… sebenernya gak ada aturan baku, cuman ada beberapa efek yang memang akan optmal bila berada setelah atau sebelum efek tertentu, misal octaver dan tunner akan optimal berada sebelum distorsi, sedangkan pada beberapa orang pedal wah akan lebih enak sebelum distorsi dan pada beberapa orang kan lebih enak setelah distorsi, jadi tergantung selera, nah kalo dari stompbox yang lu kasih bisa jadi begini
      a) bass ->Korg Tuner pb o1 ->MXR Bass Compressor ->Boss Bass EQ GEB 7 ->Boss Chorus CEB 3 ->MXR Bass D. I + (outnya bisa masuk input ampli atau return ampli, dan mixer untuk xlrnya) , pada rangkaian ini jelas sound yang masuk ke ampli akan sama dengan apa yang masuk ke mixer
      b) bass ->Korg Tuner pb o1 ->MXR Bass Compressor ->MXR Bass D. I + (outnya masuk ke GEB7 dan xlr ke mixer) ->Boss Bass EQ GEB 7 ->Boss Chorus CEB 3 ->Ampli , pada rangkaian ini lu bisa dapetin sound yang lo pengen sesuai setingan lo di ampli, dan sound bass dasar/low clean di mixer/FOH

      jadi mas Bro bisa punya 3 setup pedalboard, pake zoom b3 aja atau pake pedalboard analog dan atau pake pedalboard analog masuk ke input ampli dan b3 di send & return ampli…

      semoga gak tambah bingung hehehehe

      • Woww masbroo.. Gw ikutin yg opsi A.. Hasilnya OPEN bgt masbro, Punch gw dpt dr Compressor, out mxr di masuk ke input.. Wah, berarti sama spt yg gw rasa, emang B3 itu stand alone.. Soalnya jujur aja nih, yg gw cari adalah octave dr b3 nya, agak2 mirip dgn mxr bass deluxe, nah gw pikir drpd beli mxr octave, mending gw maksimalin aja ini octave dr b3, tp so far, yg udh gw ikutin dr susunan masbro yg A, udh oke banget utk basic sound gw, dan gak tone sucking ya masbro.. Oke bgt.. utk modulasi brarti bisa gw pake b3 utk masuk send return.. But overall.. Your tips REALLY Helps.. Thank you bgt pencerahannya masbro.

    • atau ada opsi lagi
      c) bass ->Korg Tuner pb o1(bisa gak usah dipake karena ada tunner juga di B3) ->MXR Bass Compressor ->Boss Bass EQ GEB 7 ->Boss Chorus CEB 3 ->Zoom B3 ->MXR Bass D. I + (outnya bisa masuk input ampli atau return ampli, dan mixer untuk xlrnya)

      atau
      d) bass ->zoom B3 (output xlr nya di set clean (pre) dan masuk ke mixer->MXR Bass D. I + (outnya bisa masuk input ampli atau return ampli)

      • Nahh, utk yg settingan C ini, gw agak ngerasa tone sucking, spertinya dr B3 nya ya..?, atau apakah gw harus set master volume dr b3 lg?

  4. Maaf guru ,saya minta saran ,sayamasih pemula,baru banget pake stompbox ,, saya masih bingung,belum ngerti cara merangkai urutan yg benar ,efek saya masih abal”
    1 ,x drive
    2. Metal end distorsi
    3. Chorus,
    4. Booster custom bikinan teman
    5.pedal wah
    6.delay
    Tolong masukan nya,saya udah coba”,tapi pas saya rangkai sendiri,di coba pake ampli,tapi keluar suaranya kecil banget,terpaksa,di pedal saya kasih volume aga full,(itu sebelum ada booster) ,saya coba beli booster,tapi apa emang booster itu harus on terus ?

    • Itu drive nya ampe dua pedal? Mmm kalo suaranya kecil coba di cari satu satu..maksudnya coba di idupin satu satu bergantian.. efek mana yg bikin suara kecil.. atau di tes satu pedal ke ampli, cek juga sambungan kabel, solderannya bagus atau gak
      Untuk booster gitaris biasanya pake pas main lead/melody..tapi juga ada yg pake sepanjang lagu(selalu on) tergantung selera.
      Urutanya biasanya mulai dari gitar–>pedal wah–>booster(bisa di depan)–>distorsi/drive–>modulasi(chorus,flanger,phaser dll) –>delay/reverb–>booster(bisa di belakang)—>ampli

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s